Lengkapi Berkas Ini Dalam Proses Jual Beli Rumah Dengan Notaris

By On Kamis, Agustus 18th, 2016 Categories : review

Pak Yana berencana untuk menjual rumahnya. Kebetulan, harga jual rumah yang dijual Pak Yana sangat cocok dengan apa yang diinginkan oleh Pak Maulana. Pak Maulana pun akhirnya membeli rumah tersebut dari Pak Yana. Pak Yana dan Pak Maulana sepakat bahwa proses jual beli ini harus melalui transaksi yang legal. Maka dari itu, mereka memanfaatkan jasa pihak ketiga yang berwenang seperti notaris dan Pejabat Pembuat Akta Tanah (PPAT). Hal ini disepakati agar proses dan transaksi jual beli rumah menjadi lebih mudah dan juga aman. Sehingga tidak terjadi hal yang tidak diinginkan ke depannya. Misalnya, salah satu pihak merasa tidak mengakui proses transaksi tersebut.

jual rumah urbanindo

Diakui oleh keduanya, menggunakan jasa notaris memang lebih merepotkan, apalagi membutuhkan biaya yang tidak sedikit pula. Namun, mereka mengerti bahwa ini untuk keuntungan masing-masing pihak. Ketika mereka mendatangi notaris, mereka pun diminta untuk menyiapkan beberapa dokumen yang ada. Karena ini adalah transaksi jual beli perseorangan maka notaris akan memerlukan data dari Pak Yana berupa fotokopi Kartu Tanda Penduduk (KTP). Tidak hanya dirinya sendiri, jika sudah menikah, maka Pak Yana juga perlu untuk melampirkan KTP dari istrinya. Pak Yana juga akan diminta untuk memberikan fotokopi Kartu Keluarga atau KK.

Sementara itu, notaris atau PPAT juga akan meminta Pak Maulana untuk melampirkan KTP yang masih berlaku. Sama seperti Pak Yana, Pak Maulana juga akan diminta melampirkan KTP istri bila sudah menikah. Selain itu, Kartu Keluarga juga perlu dilampirkan oleh Pak Maulana. Di samping harus pula melampirkan surat-surat lain seperti fotokopi surat nikah apabila telah menikah.
Surat-surat tersebut akan dibutuhkan notaris untuk data pengesahan transaksi jual beli yang dilakukan oleh Pak Yana dan Maulana.

Jika Proses Jual beli dilakukan dari perusahaan, maka berkas yang harus dilampirkan akan menjadi lebih kompleks. Para pihak terkait harus melampirkan KTP komisaris dan direksi, akta pendirian perusahaan, pengesahan perusahaan oleh Kementerian Hukum dan HAM, berita acara RUPS atau Rapat Umum Pemegang Saham.

Sementara itu, mereka juga harus memberikan data objek dari rumah yang dijual yaitu, sertifikat atau surat-surat rumah yang asli seperti SHGB, SHM, SHGU, SHMSRS, kemudian IMB, bukti pembayaran PBB lima tahun terakhir, Materai, dan juga dokumen yang mendukung bahwa tanah atau rumah benar-benar ada.

loading...
Lengkapi Berkas Ini Dalam Proses Jual Beli Rumah Dengan Notaris | Destiara Cahaya | 4.5